Cerita Pemilik Kerajinan Kalung Nama Yang Tembus Pasar Ekspor - Pojok Dunia

Breaking

Sabtu, Juli 18, 2020

Cerita Pemilik Kerajinan Kalung Nama Yang Tembus Pasar Ekspor

Cerita Pemilik Kerajinan Kalung Nama Yang Tembus Pasar Ekspor
Siang itu seorang perajin tampak sedang memotong sejumlah logam stainless. Tanganya terlihat begitu terampil menggerakkan gergaji logam. Di sampingnya tampak layar komputer dengan beberapa desain nama siap cetak.

Sesekali sang perajin melihat desain tersebut untuk menyesuaikan potongan logam stainless yang akan digunakan sebagai bahan dasar kalung nama ukir. Ya, belakangan kalung nama ukir logam memang menjadi trend baru di kalangan masyarakat. Hal itulah yang coba dimanfaatkan oleh Nadia Amalia, pemilik sebuah kerajinan kalung nama berbahan logam. Melalui Logam Custom Studio, produk Kalung Nama Malang miliknya kini sudah menembus pasar ekspor.

1. Proses kreatif tidak sebentar

Proses kreatif mengukir logam tersebut tidaklah mudah. Perlu beberapa rangkaian langkah hingga akhirnya produk yang dihasilkan juga berkualitas. Pertama pengrajin harus membuat desain di komputer terlebih dahulu. Kemudian desain dicetak dalam selembar kertas dan kemudian ditempelkan pada logam stainless tipis yang akan jadi mal. Lalu gambar yang sudah tertempel di logam tersebut digergaji sesuai pola yang diinginkan.

Setelah penggergajian selesai maka proses akan dilanjutkan untuk pengukiran dan penghalusan. Baru setelah itu dilakukan finishing dan memasang pada rantai kalung yang sudah disiapkan. Kalau proses pembuatan satu kalung sendiri minimal dua sampai tiga hari. Tetapi biasanya kami baru mengerjakan kalau sudah ada empat lima pesanan, kata Nadia.

2. Sudah layani pesanan hingga ke Hongkong

Meskipun masih berskala kecil, namun Logam Custom Studio milik Nadia itu sudah mampu melayani cukup banyak pesanan. Bahkan beberapa pesanan sudah dikirim hingga ke Hongkong. Meskipun tak bisa berproduksi dalam jumlah besar seperti layaknya pabrik besar, namun Nadia menyebut bahwa kreasi kalung nama ia kembangkan ini memiliki keunggulan lain yakni handmade atau buatan tangan. Hasilnya juga sudah tentu berbeda dari buatan pabrik.

Memang kalau untuk desain yang rumit-rumit seperti buatan pabrik, kami masih belum bisa. Tetapi keunggulan kami ada pada prosesnya ini yang langsung dikerjakan dengan tangan sendiri bukan mesin, tambahnya.

3. Sempat alami kesulitan selama pandemik COVID-19

Tak bisa dimungkiri dalam beberapa waktu terakhir sejumlah usaha cukup terganggu dengan adanya pandemik COVID-19 yang berkepanjangan. Termasuk juga usaha logam custom studio milik Nadia yang mengalami penurunan omset. Sebelum pandemik, logam custom studio miliknya bisa menghasilkan omset rata-rata Rp1.000.000 per hari. Namun, saat pandemik COVID-19 melanda, omset turun drastis hingga Rp200.000 saja. Biasanya kami sehari bisa mengerjakan hingga 20 pesanan kalung. Tetapi sekarang hanya kisaran tiga sampai lima kalung saja, sambungnya.

4. Pelanggan sementara stop pesanan

Bahkan selama masa pandemi beberapa pelanggan yang biasa memesan juga memilih untuk berhenti. Hal itu tentu sangat berpengaruh pada produksi yang juga mengalami penurunan drastis. Namun demikian, Nadia mengakui bahwa dirinya tetap berupaya untuk bertahan. Meskipun tidak mudah, perlahan dirinya mulai bisa bangkit kembali dengan segala keterbatasan yang ada. Sebenarnya cukup berat juga. Tetapi karena memang situasinya seperti ini jadi tetap harus dilewati dan produksi tetap jalan berapapun pesanan yang masuk, sambungnya.

5. Harga hemat di kantong

Sementara itu, untuk harga yang ditawarkan dari produk logam custom Malang tersebut cukup ramah dikantong. Kisaran harga yaitu paling murah Rp 100.000 untuk polosan dan paling mahal kisaran Rp 300.000. Namun, harga yang ditawarkan bisa bervariasi tergantung seperti apa desain dan bahan yang diinginkan. Terlepas dari itu, Nadia berharap pandemik COVID-19 ini bisa segera berakhir. Sehingga logam custom studio miliknya bisa kembali berproduksi normal.

Kami juga melayani request dari pemesan. Jadi pemesan bisa membawa desain sendiri sesuai keinginan, pungkasnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar